Wajibkah membawa oleh2?

IMG_0236

Siapa sih yang ngak senang kalo dapat oleh2 apalagi kalo itu dari tempat yang belum pernah kita kunjungi. Dulu kalo ada teman2 atau keluarga pergi liburan saya selalu becandain.. eh ngak ding…. seriusin & bilang “Jangan lupa oleh2 ya!”Β *sambil ngerep haha. eitz! tap sekarang sudah ngak lagi kok πŸ™‚

Setelah saya sudah merasakan sendiri susahnya ngumpulin duit buat liburan, ribetnya bawa2 segala macam perintilan diri sendiri, bugdet yang pas2an dan space di koper yang press. saya jadi MALAS! cuma kalo ngak bawa suka di nyinyirin sama beberapa orang hanya karena ngak bawa oleh2 ini. Jadi sebenarnya wajib ngak sih bawa oleh2 itu?

Jabawannya..

sama sekali NGAK WAJIB!!!

kenapa? ..

01. Budget yang terbatas

Tidak semua orang itu pergi liburan ala koper alias membawa uang yang banyak, kebanyakan setelah mengumpulkan uang dari beberapa bulan sebelum keberangkatanya.. ya saya ini contohnya..

Beda hal kalo memang kita sudah mempersiapakn budget untuk oleh2. saya selalu menyiapakan budget untuk membelikan oleh2 untuk keluarga dan kerabat tedekat saya dan itu pun bukan oleh2 yang mewah, saya selalu membelikan yang sesuai dengan budget yang saya sediakan.

Nah, pernah suatu kali budget saya sudah ngepress se press2nya dan saya malas di nyinyirin karena tidak membawa oleh2 akhirnya saya belilah gantungan kunci untuk teman2 saya, dan apa yang terjadi saudara2???? saya di cap “pelit” karena masa iya liburan bisa tapi oleh2 cuma gantungan kunci.

download

Inginku berkata kasar

02. Memaximalkan waktu

Teman2 yang budiman kami pergi liburan bukan untuk mencarikan kalian oleh2 tapi untuk mengexplorasi tempat2 yang akan kami kunjungi dan menikmati waktu kami,, sekali lagi saya tegaskan BUKAN untuk mencarikan kalian oleh2!

Saya sebelum pergi liburan selalu membuat list tempat2 yang ingin saya kunjungi. Nah! kalo pas kebetulan lewat tempat penjual cinderamata mungkin saya akan mampir sebentar, tapi kalo saya harus ke tempat X sementara saya sudah di tempat Y. saya akan berpikir 2x karena saya harus keluar uang transport lagi kesana dan kembali lagi…. tujuan saya berlibur bukan untuk membelikan teman2 sekalian oleh2. paham?….

Gambar terkait

semoga paham ya!

03. Tujuan berlibur

Orang2 yang berpergian tidak semua tujuannya untuk liburan dan bersenang-senang. Ada yang keperluan pekerjaan,Β  ibadah dan juga tujuan2 lainnya. Jadi tidak semua bisa mempersiapakan waktu dan budget untuk oleh2.

Kalo saya, memang kebanyakan berpegian untuk membersihkan otak saya dari detox2 jahat. Nah, tapi kalo untuk yang sedang menjalankan ibadah masa iya tega nyuruh mereka untuk mencarikan oleh2 ditengah kegiatan ibadah??

Hasil gambar untuk gambar lucu mikir

mikir donk, tega lu?

04. Over bagasi

Selain minta oleh2 ada juga kebiasaan orang untuk minta di titipin barang keinginan mereka. seperti.. “Del, titip Iphone donk disana lebih murah soalnya”.. “Del, titip milo Malaysia donk yang 1kg ya”…. Duh Gusti! itu rasanya pingin saya bedakin milo ke mukanya.

Nah karena hal macam begini kemarin saya kejadian over bagasi dan koper saya pecah karena kepenuhan, untungnya ketahuan pecahnya sehari sebelum berangkat pulang coba kalo sudah di airport, mungkin baju2 saya sudah di lelang di airport.. haha

apakah para teman2 budiman saya yang minta oleh2 dan titip2 tadi menanggung kelebihan bagasinya? TIDAK! boro2 dah mau nanggung ngasih uang nitip aja kagak..Β  semenjak itu saya tidak mau lagi di titipin2 macam begitu karena sekarang sudah banyak kok jastip (Jasa Titip) bertebaran..

Hasil gambar untuk gambar tampol

Jangan lagi lo minta2 oleh2 ato nitip2

05. Hubungan yang tidak akrab

Saya baru tauk ternyata bukan saat orang mau ngutang aja mereka baik sama kita dan tiba2 sok akrab, ternyata kalo mau berangkat liburan apalagi keluar negeri mereka bakal begitu juga sudah macam ngengat deh ngintilin kemana2, tiba2 chat nanya kabar dan berkahir di nitip barang atau minta oleh2.

Mending duitnya di simpan buat liburan selanjutnya dah! atau mending belikan keluarga atau kerabat terdekat saja. saya ngak pernah mau ngeladenin orang macam begini, saya akan pura2 bego atau membuat seribu satu alasan ke mereka.Β 

Hasil gambar untuk gambar siapa lo

Siapa lo? teman kagak.. pacar kagak..

Karena alasan2 di atas saya jadi malas sekarang bawa oleh2 untuk semua orang dan juga terkait soal2 oleh2 ini saya berapa kali harus bertengkar dengan B karena saya terlalu banyak membeli oleh2 dengan alasan takut dinyinyirin apalagi setelah kejadian koper pecah… akhirnya saya sadar kalo oleh2 itu BUKAN HAL YANG WAJIB!Β Toh di beliin atau kagak tetap di nyinyirin.. hahha

Happy Weekend πŸ™‚

 

 

 

Advertisement

33 thoughts on “Wajibkah membawa oleh2?

  1. aggy87 says:

    Saya juga paling malas mbak kalau dititip2in. Kadang saya jadi fokusnya ke titipan itu, dan over thinking ini bener ga yang dia maksud ini. Kalau udah gini saya malah ga bisa fokus ke sayanya. haha kayaknya egois banget ya tapi ya gimana namanya juga liburan kan itu me time yah mosok disuruh beli2 punya orang lain πŸ˜€ lagian sekarang banyak barang2 yang sudah terjangkau lewat pembelian online.

    Like

  2. Wulan says:

    salam kenal ya, Mbak.:)
    hahahha, sekarang saya jauh lebih lempeng, kalau saya mau bawain oleh-oleh buat anak kantor ya saya bawain, kalau lagi ga kepingin ya saya ga bawain. Terserah orang-orang mau nyinyir apa, dibawain ga dibawain (kalau ga sesuai ekspektasi) mereka toh dinyinyirin juga.
    Apalagi kalau ada kalimat yang sms gini, “kok lu pulkam ga bilang-bilang sih? kan gue mau nitip” Hellow, situ sape. hahahhaha *lah jadi curhat.
    Saya kalau pulkam sama mama pasti bawaannya banyak sampe over bagasi, jadi kadang males mau bawa oleh-oleh buat orang capek-capek dan ujung-ujungnya juga dinyinyirin.:D

    Like

    • adelescarlet says:

      Hai Wulan, salam kenal jg ya πŸ™‚
      wahh ternyata kita samaan, sampai ada yang sms gt minta nitip2. duh aku jg malas banget di titip2in bgtu, apalagi sampai over bagasi…
      malas banget!

      Like

  3. ndu.t.yke says:

    Alasan nambah 1 lagi: kehabisan uang cash atau cashnya pas2an, apalagi klo di luar negeri. Jd biar kata dia udah bayar duluan tp klo bayarnya pake rupiah mah sama jg boong, hehehe. Klo mau nitip, bayar pKe mata uang negara tujuan deh.

    Like

  4. donasoedarno says:

    hahaha.. lucu postingan ceritanya, mbak… beneranya gk lucu sih ya, mbak, untuk urusan titip menitip gini … kalau menurut saya sih, minta oleh2 itu cuma basa basi doang… gak beneran. Makanya saya gk pernah masukkin ke hati… jadi perginya gk utang kudu kasih oleh2…. sebenrnya mereka yang ngarep oleh2 , dikasih syukur dikasih gk papa…

    Like

  5. denaldd says:

    Aku termasuk orang yang suka nitip kalau ada yang mau ke Belanda. Dan titipanku jenisnya cuma satu : buku. Jadi kalau ada teman, kenalan atau saudara yang akan ke Belanda, mereka kan nanya mau nitip apa. Wah aku dengan senang hati bilang nitip buku. Lalu aku nanya boleh berapa buku nitipnya. Nanti mereka akan sebutkan maksimal berapa buku. Trus aku beli online nanti alamat pengiriman ke rumah mereka. Beda kalau yg ke Belanda Ibu atau adikku, pasti nitipnya macem2 sampai koper isinya lebih banyak titipanku daripada barang mereka hahaha. Tapi kalau nitip oleh2 ke mereka yg lagi liburan, nggak kulakukan. Soalnya aku juga ga mau dititipin hehe.

    Like

    • adelescarlet says:

      kalo case macam mba Deny aku paham mba, aku jg mau aja kalo dititipin bgtu tapi kalo case di aku ini lagi liburan dititipin printilan macam2 segala sepatu, hp buat di bawain ke Indo karena diluar lebih murah..

      Like

  6. Living Sparkling says:

    Hi mbak, aku suka kasih oleh2 tapi nggak suka kalau dititipin karena kalau kasih kan bisa sambil jalan nyarinya. Kalau dititipin harus ada waktu khusus nyari. Yang terima titip cuma orang dekat banget saja. Triknya kalau mau pergi ga pake heboh pengumuman. Tau2 udah pulang aja hahaha jadi aman..

    Like

  7. Miss Mae says:

    Pernah engga dititipin coffee machine? Gue pernah (hampir) jadi korban. Ada saudara nitip bawain barang belanjaan dia di Belanda, aku disuruh ambil dari rumah temennya yang kebetulan udah menetap di Belanda. Aku dikasih taunya nitip parfum… tapi begitu pick up barang… ternyata coffee machine yang gedenya setengah koper sendirinya. Ya menurut elo???

    Akhirnya gue tolak mentah2. Dan sedihnya, udah sering kejadian gue dibo’ongin gini. Pernah gue hampir bawain water cooker segala. #kzl

    Like

    • adelescarlet says:

      ehh serius Mae???? itu orang sakit apa ya ngapain juga nitip coffe machine dan water cooker??!
      untungnya aku sih belum pernah smpe se extreme itu, so far sih sebatas baju, sepatu dan handphone. tapi mostly aku tolak mentah2 πŸ˜›

      Like

  8. Emaknya Benjamin br. Silaen says:

    Gantungan kunci atau magnet kulkas juga lumayan loh, kalau 1 euro berarti rp.16rb lah beli banyak bangkrut kan, apalagi klo ornag Indonesia temannya banyak, ada teman kantor, teman rumah, teman maen haha. Klo dinyinyirin sih bilang aja klo sumbang sekian% beli tiket baru dibelikan oleh2 πŸ˜€ .

    Like

  9. Deddy Huang says:

    untunglah temen2ku gak ada kelompok yang minta oleh2 hehe mereka sudah tahu kalau aku jalan sudah berat bawa barang kalopun mau oleh2 biasanya mereka mau lebihin duitnya :p

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s