Joke or Harassment

Hasil gambar untuk joke pic

halo!! selamat berjumpa kembali,, maapkan saya baru bisa blog walking di minggu2 ini dan baru bisa ngepost lagi karena kemarin2 di sibukkan sama ujian skrispsi plus persiapan wisuda dan juga baru kembali dari liburan… padahal ngepost juga jarang2 ye.. hehe 😀

Pernah ngak sih ada orang yang bercanda sama kalian yang justru jatuhnya ngak lucu karena ternyata candaan mereka bikin kita ngak nyaman? Di sekeliling kita sering banget kejadian seperti ini entah dilakukan secara sengaja maupun tidak, aku pun sudah sering menerima candaan yang aku rasa itu candaan yang sedikit menyinggung perasaan aku dan juga sering melihat orang yang merasa tersinggung dengan candaan lawan bicaranya.

beberapa hal di bawah ini yang sering terjadi disekeliling aku dan bahkan kejadian ke aku juga.

01. Status

Status dalam hal ini dan sudah tidak asing lagi di telinga kita yaitu soal menikah di setiap acara2 baik keluarga ataupun hangout dengan beberapa teman pasti ada saja  candaan “kapan nikah?”. Padahal untuk beberapa orang hal tersebut sangat sensitif. Sekalipun terdengar seperti bercanda, tetapi bisa membuat orang jadi malas untuk kembali bertemu dan berkumpul selanjutnya.

02. Umur

untuk sebagian orang juga hal ini akan menjadi sangat sensitif karena terkadang dari beberapa pihak setelah menanyakan umur orang tersebut akan di iringi dengan candaan “wah, sudah umur segitu kok belum menikah” atau “serius kamu baru umur segitu, kok muka kamu tua”… minta ditimpuk banget kan!

03. Berat badan

Hal ini amat sangat sensitif bagi seorang Perempuan! CATAT!!!! dan hal ini nih sering terjadi sama saya. Ok saya akuin badan saya tidak setipis kertas dan tidak seringan bulu tapi bukan berarti itu bisa dijadikan bahan candaan. saya pernah dikatain badak, gajah,bahkan GENDUT hanya karena badan saya curvy. Saya ngak mau ambil pusing tapi terkadang saya merasa candaan mereka sudah kelewat batas.

04. Body part

Sebenarnya ada beberapa point dalam body part ini, hanya saya bahas yang sering saya liat dan alami yaitu, maap kata.. bagian dada perempuan. Entah itu terlalu kebesaran atau terlalu kekecilan. Dada bisa jadi bagian tubuh paling sensitif jika dijadikan bercandaan para cowok ataupun para cewek sendiri. “dada kamu besar makanya pacar/suami kamu betah”, “udahlah, kamu modal dada aja bule doyan kok” atau”ih kok dada kamu kecil, emang bisa nyusuin anak kalo dada kamu kecil?”. Bagi setiap wanita bagian tubuh tersebut merupakan salah satu bagian tubuh yang dilindungi dan saya rasa itu bukan hal yang patut dijadikan bahan candaan.

Siapa sih yang ngak suka bercanda, semua orang pasti suka bercanda dan candaan itu juga yang bisa mencairkan suasana. Hanya bercanda itu ada batasnya dan jangan sampai candaan kita jatuhnya bisa membully orang lain. ohya, perlu diingat juga yang kalian ajak bercanda itu orang bukan patung yang mati rasa, mereka punya perasaan bahkan saya sendiri kadang2 jadi minder setelah dengar candaan seperti itu.

Awalnya sempat bingung hal diatas termasuk dalam harassment atau abuse, ternyata setelah baca dari berbagai sumber dan sharing ke beberapa pihak hal itu temasuk dalam harassment karena hal tersebut membuat lawan bicara merasa tergganggu, stress dan hilangnya rasa percaya diri, sedangkan kalo abuse sendiri artinya melakukan sesuatu yang tidak sesuai dari yang seharusnya (koreksi aku kalo salah ya)..

hmmm, ada ngak ya hukum buat harrasment itu sendiri??

 

 

 

 

 

Advertisement

24 thoughts on “Joke or Harassment

  1. Miss Mae says:

    Ohmaigot candaan tentang dada ituuuhhh…. *emosi*
    Anehnya, yang sering bercanda soal dada itu biasanya bahkan bukan teman deketku. Bukannya tersinggung atau apa, tapi gue JIJIK kalau ada yang bikin jokes atau komentar tentang dada gue… hellllooo ngapain lo liat-liat dada gue?!

    Like

    • adelescarlet says:

      Setuju Mae,, aku paling ngak suka juga kalo mereka becanda itu didepan cwo.. sampai pernah suatu kali mereka bahas itu didepan cwo dan akhirnya tuh cwo ngeliat2 keaarah dada aku donk.. annoying banget!!

      Like

  2. kutubuku says:

    Buat aku semua2 komentar yang nggak ada urusannya dengan hidup mereka itu udah gak sopan, macem ketemu segrup turis Indonesia yang baru ketemu nih, langsung nanya2 “Kamu disini tinggal sendirian? Boleh sama orang tua? (Waktu itu umur gw udah late twenties), kamu pasti kerja ilegal ya disini (hello???), pacar kamu bule ya pasti.. ”

    Mungkin dulu pas aku tinggal di Indonesia ngomong kaya gini juga ga pake dipikir dulu, tapi sekarang gara2 nggak suka diginiin, aku juga harus mikir seribu kali sebelum buka mulut. Nanya yang aman2 aja kenapa sih… kabar, pekerjaan etc

    Like

    • adelescarlet says:

      wihh gile yaa pertanyaannya,, menohok banget dan kalo pun mereka tauk ngak ada juga untungnya buat mereka yak..

      iyaa cie aku jg sekarang lebih mikir kalo mau angkat bicara karena kalo aku jg ngak suka dibegitukan. cuma entah apa karena kebiasaan atau seperti apa orang2 kita ini terlalu cepat menjudge seseorang tanpa berpikir perasaan orang itu.

      Liked by 1 person

      • kutubuku says:

        Iya, amit2 deh pokoknya kalau ketemu orang Indonesia disini (KEBANYAKAN) modelnya gitu. Pernah juga ketemu orang Indonesia di toko Asia yang langsung tuding2 muka “Kamu Cina kan?” Bah! Sejak itu aku kalau denger orang berbahasa Indonesia disini aku menghindar pelan2….

        Like

  3. kutukamus says:

    Pengaruh ‘salah konsumsi’ mungkin ya? Tiap hari yang dilihat (TV/gadget/film—bahkan iklan) banyak yang kasar (ceramah juga suka ada yang kasar hehe..). Lama-lama yang begitu dianggap normal. Mungkin. 🙂

    Like

  4. Maya says:

    Kalo buat yg udah nikah belum punya anak kayak aku seringnya dibecandain “lama nikah gak beranak2 lu, mandul kali. kedokter gih”
    Beberapa orang kalo becanda emang mesti hadapan sama sikat WC mulutnya :/

    Like

  5. Dany says:

    Menyalahkan micin apakah pantas untuk kasus ini? Hm, sepertinya tidak, mungkin pikiran mereka saja yang terlalu terlewat batas. Batas ketidakwarasan, eh.

    Like

  6. aggy87 says:

    Urgh ini tipe bercandaan/basa basi yang ga sopan dan ga bermutu banget menurutku. Paling sebel kalau ketemu temen yang udah lama gak ketemu yang diomongin berat badan dan status. Haduuuuhh rasanya kok gak ada topik lain yang dibahas ya. Kalau dulu saya masih agak toleran, sekarang udah males jadi gak pake basa basi, langsung aja tegur kalau merasa gak nyaman.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s